0
Komen

Lakaran hati


Senja ini mentari menyinar malu,
Ku lihat langit
Terhampar luas kebiruan
Ku renung lagi . . .
sehingga terlakar wajahmu di dada awan...
saat ini,
Ku terkenang kisah suka dan duka kita
Sepanjang mengikat tali persaudaraan
Terlalu banyak cubaan yang datang
Betapa Allah mengatur setiap takdir kita
Dengan cukup teratur dan teliti
Tiada perkara yang sia-sia menimpa diri
Kecuali semuanya punya hikmah dari Ilahi...
Duhai angin,
Sampaikan padanya
agar sabar dan tabah menghadapi hidup
Kerana erti sebenar hidup ini
Dalam erti 'memberi' bukan menerima...
Pelangi,
Ingin ku ukir warna indah itu dalam hidupmu
Agar sentiasa mewarnai jejak langkahmu
Namun ku sedari,
Hujan jua adakalanya akan turun
Dan menghilangkan seri pelangi itu...
Oleh itu ku ingin jadi seperti bulan
Bila muncul menyinarkan
Bila sembunyi tidak menghilang
Ia ada di balik awan,
Cuma kadang-kadang tidak perasan
akan erti sebenar sebuah kehidupan...
Doaku cuma satu,
moga kita kan terus kuat
menghadapi gelombang ujian
kerana itulah sebenarya ukuran iman
untuk kembali kepadaNya dengan jiwa yang tenang..

0 Kuntum Mawar:

Link blog sahabat