0
Komen

Mawar ini kian pudar warnanya



Nukilan bermula hanya sekadar menyedapkan hati yang kian di himpit resah dan gelisah.. entah sejak bila mawar yang mekar berani melawan arus, menjadi mawar yang tegar menongkah cuaca yang bukan kebiasaan diri.. bermula dari langkah pertama pertemuan antara Mawar dan Sang Kumbang yang jinak dalam langkah kehidupannya..


Hari mawar kian memancar sinar pelangi .. pertama kali mengenali Kumbang bukan lah sesuatu yang biasa baginya.. selangkah dalam mengenali & memahami hati si Kumbang.. Ohh bahagia kah mawar selamanya? benar kata sahabat kebahagiaan tak kan hadir dalam kemungkaran..


sedarkah kalian akan kesalahan mawar? Yaa .. mawar ini cuba melanggar hukum, mawar tetap cuba memekak kan telinga dengan suara sahabat.. Ahh mudah benar dia beralasan waktu itu, terlalu muda untuk berfikiran matang? bukankah pesanan telah di perdengarkan ? bukan kah sudah berkali kali kau di lihatkan akan kekecewaan sahabatmu kerana sang Kumbang ? ... sedarlah mawar, fitrah mu perlukan Lebah! bukan kumbang yang berkeliaran..


Tidak cuma sekali .. mawar itu terus beraksi, kini bertemu lagi Kumbang yang berjaya mencuri harumnya mawar itu, tapi sayang .... Kumbang lebih awal di kembalikan pada kejadian alam .. dimamah tanah, pemergian yang tidak di undang.. merintih hati mawar buat sekian kali nya.. kerana cinta yang baru berputik tidak kesampaian..


ini semua ... ketentuan iLahi ...


Ayuh mawar ku ... usah kau merenung jalan yang gelap, lebarkan kelopakmu pada dia yang layak.. suburkan warna mu hnya pada dia yang berhak .. moga keharuman mu itu menjadi kebanggaan .. Tapi ... mawar itu tetap tunduk menyembah bumi, mungkin memikirkan atau mentafsir kan fitrah alam dengan segala kemampuan.. Benar. yang salah tetap salah, mawar harus diberi pengajaran kerana itu


Duhai hati, masih suci kah kau didalam sana?
Masih kah kau setenang air di dasar lautan?


..........


kini mawar itu terkulai layu ..








tidak sesegar mawar yang dulu

0 Kuntum Mawar:

Link blog sahabat