0
Komen

Monolog Diri

 
Saat kau redha pada takdir Ilahi
Allah Maha Mendengar tiap keluh kesah hati yang bisu
Tiap kali jiwa merintih lelah
Tiap kali hati diuji dengan resah
Acap kali juga kesakitan itu menjengah
 

Sabarlah ..
mungkin bukan kali ini putaran yang kau nantikan
akan datang, kau pasti sedar akan indanya jika pasakkan hati pada Tuhan.

Bertahanlah untuk seketika

Dan ini kisahnya,
bunga yang kau sayang, yang kau puja dan siram tiap masa dengan baja cinta juga tidak akan betah bertahan lama. Kerana apa mahu bazirkan masa melihat bunga yang tak cantik ! bunga tu dah mati ! buat apa buang masa nak siram lagi ?? *Buangkan saja dalam tong sampah. itu wajar kau lakukan!" ..
 

**Tenang wahai hati, bernafaslah dengan sewajarnya..

Lontarkan satu persatu rasa hati
helaian kertas kian menebal
meluah apa yang tersimpan
 
 
Kita bukan selamanya di atas. Dunia juga pinjaman, kejar bahagia yang kekal "di sana". Jadi, untuk apa kau memuja hati manusia yang pasti berubah arah? Kau juga tahu hati itu tidak selamanya kekal dengan rasa yang satu. Ya. Hati Kerap Berubah Arah.
Pengakhiran itu satu pemulaan yang menyenangkan**

0 Kuntum Mawar:

Link blog sahabat