1
Komen

Mengalah



Bagi aku, mengalah atau beralah merupakan suatu hal yang cukup sukar untuk dilakukan. Jujur, aku mungkin jenis yang tegas dan agak pentingkan diri dalam sesuatu hal. Faktor anak bongsu mungkin. 


Terbiasa dimanjakan. 
Terbiasa diberi perhatian.
Terbiasa dengan kasih sayang yang tak pernah diduakan. 
Alhamdulillah dikurniakan mak abah yang terbaik dalam mendidik, 
dari sekolah sampai masuk Universiti aku berjaya kerana adanya mereka.


Maaf mak, anak mak dah berkahwin sebelum sempat berbakti penuh pada mak abah. belum sempat luangkan masa sepenuhnya dengan mak abah, belum sempat bagi mak rasa rezeki dari tangan anak mak yang dari kecik mak abah hantar pegi belajar.. Maaf mak abah, belum sempat :'( Moga Allah panjangkan usia mak abah. amin

Dan aku tahu, saat sah menjadi isteri orang.. hilang segala manja yang dahulunya untuk mak abah, syurga yang dahulunya di telapak kaki mak, kini beralih pada suami. Ya suami, Alhamdulillah dikurniakan suami yang memahami, penyayang dan bertanggungjawab. Tapi, masih sukar untuk aku mengalah bila terpaksa ketepikan mak abah dan mengutamakan yang Utama. Masih terdetik di hati rasa sedih, pedih bila permintaan mak abah tak dapat ditunaikan asbab perlu utamakan yang Utama.

Pengorbanan sentiasa memerlukan kekuatan, ada waktu aku rapuh untuk lakukan perubahan dalam pengorbanan. Bisik pada diri "sabarlah, demi syurga ilahi," Allah tahu segalanya walaupun kita pura-pura kuat, Allah tahu kemampuan kita. Allah tahu bila masa kita lemah dan bila masa kita rapuh.


TingTongTingTong :: No image -.-



Link blog sahabat